>

Tuesday, April 15, 2008

Genius

بسم الله الرحمن الرحيم

Laparnyaa.... Perut berbunyi-bunyi... Jam menunjukkan pukul 11.57 pagi. Ade 30 minit lagi before dewan makan dibuka untuk lunch. Adeyh, lamenyee... Makan ape yer arini? Aku berfikir?

Sesambil menunggu waktu makan, di kala kebuhsanan, aku membuka buku CIE Chemistry dan membuka tajuk Group IV Elements. Ulangkaji la skit, ape die group IV ni, ape properties die, dan sebagainya. Maybe ade benda ayg aku terlepas pandang sebelum ni, jadi, amat bagus andai aku mengulangkaji balik. Sesambil tu, aku menyalin sedikit nota ringkas, untuk memantapkan lagi daya ingatan ku ini.

http://indo-data.com/pdimage/17/99217_328a.jpg

Namun, fokus aku terganggu dengan bunyi motor dari mesin pemotong rumput. Ku jengah ke luar tingkap, yer, amat tepat sekali sangkaanku. Ade orang memotong rumput di luar. Aku berfikir,

Aik, baru 2 hari lepas rasanya die baru potong...

Tetibe, aku teringat tentang peristiwa beberapa tahun dahulu, sewaktu peperiksaan SPM sedang berlangsung. Aku sedang duduk study di kelas sebelah 5 Jannatul Adnin, yang juge dikenali sebagai kelas Prep Lelaki batch aku. Peristiwa yg sama seperti harini berlaku. Kedengaran bunyi mesin pemotong rumput. Di kala itu, aku, Amin dari kelas Jannatul Ma'wa dan Hafiz Huzaine (P-jai) dari kelas Jannatul Firdaus berada di dalam kelas prep tersebut. Kami memandang ke tingkat bawah dan memerhatikan pakcik yang memotong rumput tu. Lama gak kami merenung beliau. Kemudian, Amin berkata

Macam best je potong rumput ni, nanti lpas SPM aku nak apply keje sambilan la...

Kata-kata Amin tu berseloroh jer. Kami bertiga ketawa. Di kala tu, memang x pernah terfikir pun di benak fikiranku untuk bekerja sebagai pemotong rumput. Namun, segala-galanya berubah hari ini.

http://www.devinjpoore.com/blog/wp-content/photos/grass.jpg

Aku terfikir, susahkah memotong rumput nih? Aku ade gak terfikir, satu hari nanti, apabila aku dah punyai pekerjaan yg tetap, aku nak gak try bekerja memotong rumput, maybe untuk sehari dua? Bukanlah aku nak duit hasil kerja itu pun, aku cume nak experience itu jer. Antara kerja2 lain yg aku teringin nak cube adalah menyapu sampah, mengelap tingkap dan sebagainya.

Mesti korg rase aku ni pelik. Ye lar, org lain sumer nak keje tinggi2, gaji besar, tapi aku plak juz nak buat kerja2 begini? Secara ikhlasnya, memang aku nak keje yg mantap2, gaji pun besar. Cume aku nakkan pengalaman bekerja sebegini. Pernah x korg terfikir, adakah orang2 kaya ni pernah menyapu sampah? Adakah diorg pernah mengelap tingkap? Bagi aku, diorg ni amat rugi kerana tiada pengalaman buat kerja2 demikian. Mungkin diorg berkata,

Dengan kedudukan aku sekarang, banyak benda yang aku mampu buat

Tapi hakikatnya tidak sebegitu. Cube kite bagi sebatang penyapu kepada seseorang yang dah biase hidup kaya, dan suruh die menyapu. Apakah korg rase resultnye? Bagi aku, aku dapat bayangkan, penyapuannya adalah tidak begitu bersih, andai bersih pun, memerlukan masa yang agak lama.

Memotong rumput hakikatnya taklah semudah yang disangka. Hanya seorang yg genius mampu melakukannya. Banyak sebenarnya perlu difikirkan sebelum memotong rumput.

-pertama, adakah lebih sesuai menggunakan bilah atau tali untuk memotong?
-kedua, bagaimanakah cara untuk memotong dengan paling efektif dan mudah?
-ketiga, anda perlu plan bebetul pola pemotongan, contohnya, memotong dari chalet laki ke netball court.

Hanya tu je yg aku dapat fikirkan. Maybe banyak lagi perkara yg perlu diambil kire untuk memotong rumput. Mungkin pakcik yg memotong rumput ni pun x sedar akan kegeniusan mereka, disebabkan telah melakukan kerja ni bertahun2, segala-galanya sudah ada dalam otak mereka. Mereka lebih tahu cara pemotongan bagaimana yang paling menjimatkan tenaga, diorg lebih tahu bilekah masa yg sesuai untuk menggunakan pemotong yang berbeza.

http://www.firstposter.com/catalog/images/einscartoon.jpg

Ape yg aku nak sampaikan? Setiap pekerjaan mempunyai kesukaran tersendiri. Setiap orang adalah genius dalam bidang mereka. Nelayan adalah genius berkaitan cara2 penangkapan ikan. Petani adalah genius dalam cara-cara bertani. Penyapu sampah adalah genius dalam penyapuan sampah. Oleh itu, janganlah kiter memandang rendah terhadap mereka. Mungkin kiter fikir, kiter ni blajar tinggi2, insyaAllah akan ke luar negara mendapat segulung ijazah, tapi, andai ilmu tu x digunakan, apa gunenya?

Sebodoh-bodoh manusia bukanlah orang yang tiada ilmu, tapi sebodoh-bodoh manusia ialah orang yang banyak ilmu, tetapi tidak menggunakannya

Aku teringat kepada Shazli, Vice Pres SC batch ke 8. Die ni begitu ramah, even dengan makcik cleaner dan pak guard. Slalu jer aku nampak die berbual2 dengan mereka. Tersentuh aku melihat die sebegitu. Namun, aku belum sampai ke tahap tu, hanya mampu mengukirkan senyuman jer.

Jadi, ubahlah persepsi kiter semua terhadap pekerjaan yang kiter anggap kecil, tapi hakikatnya, membawa impak yg besar. Andai tiada penyapu sampah, maka, kotorlah kolej kiter ni (disebabkan pelajar kiter yang xde kesedaran kebersihan). Hormatilah mereka seadanya. Senyumlah apabila bertemu mereka. Mereka adalah genius.......

Photobucket

1 comment:

pijai @ jeni @ totoro said...

huhu .. jom potong rumput...

http://www.freewebs.com/huzaifahar/myfriends.htm

dlm ni kn ..data aku byk dah berubah