>

Friday, November 18, 2011

Kita ibarat Pokok

بسم الله الرحمن الرحيم

Anda suka makan buah? Ciku, langsat, durian mahupun rambutan, pasti ada orang yang suka sebahagiannya.

Tapi post kali ini bukan pasal buah mana yang sedap.

Pepatah Arab pernah menyebut:

Ilmu tanpa amal ibarat pohon tidak berbuah


Tetapi post ini bukan nak beritahu kepentingan mengamalkan ilmu.

Waktu tadika dulu, kami ada pementasan drama 'Alam dan Manusia'. Jadi, ada antara pelajar yang kena jadi batu, ada yang kena jadi rama-rama dan ada pula yang jadi pokok. Mari kita kembali ke zaman kanak-kanak dan membayangkan yang kita adalah pokok.

Semalam aku memberikan usrah kepada beberapa generasi muda. Ikut hati, nak je balik rumah rehat, tapi dah banyak kali, bila aku berkeputusan untuk tidak hadir ke program, sewaktu berehat di rumah, rasa menyesal pula. Tambahan pula, usrah ni untuk mentarbiyah dan memupuk fikrah Islami ke dalam diri anak-anak muda. Suatu pelaburan yang amat tinggi nilainya. Passive Income Akhirat.

Tajuk yang disentuh adalah mengenai Aqidah. Ya, perkataan yang dah kita dengar sejak sekolah lagi. Kalau ditanya definisi, bahasa dan istilah, mesti ramai dapat jawab. Tapi malangnya, kesan ilmu aqidah ini tidak diterjemahkan dalam kehidupan seharian.

http://3.bp.blogspot.com/_Hik3UsUU8XQ/TBJaxS219EI/AAAAAAAAAEk/Ys3Z9ELmzeo/s1600/pokoksyariah.jpg


Aqidah itu adalah asas kepada kehidupan beragama. Kalau nak dianalogikan, hidup kita ni umpama pokok. Aqidah itulah akarnya. Tanpa aqidah yang mantap, matilah pokok. Banyaklah sebabnya. Boleh ditiup angin sebab cengkaman yang lemah, kurang nutrien andai akar tidak cukup kuat dan sihat. Maka, keseluruhan pokok akan sakit dan lemah dan mungkin akan mati dengan cepat.

Aqidah merupakan 'filter' antara yang Islam dan yang kafir. Aqidah yang rosak akan menyebabkan segala amalan kita tertolak. Aqidah juga yang menentukan samada kita ke syurga atau neraka.

.....dan sesiapa di antara kamu yang murtad (berpaling tadah) dari ugamanya (ugama Islam), lalu ia mati sedang ia tetap kafir, maka orang-orang yang demikian, rosak binasalah amal usahanya (yang baik) di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah ahli neraka, kekal mereka di dalamnya (selama-lamanya).
(al-Baqarah: 217)

Individu yang beraqidah teguh adalah individu yang berkualiti. Dia takut untuk melakukan kejahatan kerana dia tahu tujuan kewujudannya di dunia ini. Dia beribadah dengan penuh khusyuk dan ikhlas kerana dia sedar, dia hanyalah hamba kepada Allah yang Esa. Dia bersyukur kepada Allah kerana mengurniakan semua nikmat di dunia. Dia takut untuk melakukan kemungkaran kerana dia tahu Allah dan para malaikat memerhatikannya. Oleh itu, setiap detik nafas dan perlakuannya, akan dilakukan semata-mata mencari keredhaan Allah. Itulah mukmin super duper.

Mari berazam untuk kita tukar perkataan 'dia' dalam ayat di atas kepada 'kita'.

Photobucket

3 comments:

Singgasana Hotels & Resorts said...

Singgasana Hotels & Resorts pilihan akomodasi terbaik di Indonesia dan terus terang salah satu motivator terbesar saya. Ketika Anda benar-benar menyelidiki nomor dan pengaruh, sulit untuk menemukan seseorang yang lebih mengesankan di dunia Singgasana Hotels & Resorts pilihan akomodasi terbaik di Indonesia. Saya tahu beberapa orang yang berada di sekelilingnya, dan mereka adalah merajut Singgasana Hotels & Resorts pilihan akomodasi terbaik di Indonesia kelompok ketat yang benar-benar pergi setelah apa yang mereka targetkan Singgasana Hotels & Resorts pilihan akomodasi terbaik di Indonesia.

Riana Bima said...

I have read so many articles on the topic of the blogger lovers
except this piece of writing is actually a nice paragraph, keep it
up.

My site - Perlindungan Asuransi Kesehatan Dengan Unit Link Commonwealth Life - Perlindungan Asuransi Kesehatan Dengan Unit Link Commonwealth Life

Peter said...

Steve G Jones and money hypnosis
Total Magnetism
Total Optimist
Steve Hypnosis