>

Tuesday, November 15, 2011

Dua kalimah

بسم الله الرحمن الرحيم


Drummmmm

Bunyi guruh disertai dengan cahaya terang warna putih. Aku tak tahulah nak 'describe' bunyi guruh camne, jadi, 'drumm' ini adalah efek bunyi terbaik yang aku boleh tulis.

Hari ini, makanan tengahariku adalah asam pedas ikan tenggiri beserta dengan ayam goreng rempah. Alhamdulillah, menyelerakan sekali. Hari ini seperti biasa, kami masuk ke pejabat meneruskan rutin harian. Air Milo sudah aku dan Apen teguk 2 cawan, tibalah masa yang dinanti, iaitu rehat makan tengahari.

Setelah makan, aku segera naik ke tingkat 31 untuk bersolat Zuhur. Di surau tingkat 31, aku dapat lihat di kawasan Kampung Baru dan Damai, sudah kabur di situ, menandakan hujan lebat. Aku nak pergi ambil USB aku di kereta serta air masak yang tertinggal, tapi nampaknya hujan akan menghala ke menara PNB. Aku segera bersolat dan bergegas kembali turun ke tingkat 23.


Sampai di tingkat 23, aku lihat titisan air mula terpercik ke tingkap menara, menandakan hujan sudah semakin dekat. Aku masuk ke pejabat dan mengambil payung merahku lalu segera turun ke B1. Terbuka saja lif, aku dapat menghidu bau titisan air hujan. Ternyata tanggapan aku tepat sekali. Aku lihat air hujan menyembur turun dari langit dengan halaju yang Allah saja ketahui. Aku memberanikan diri, membuka payung lalu meredah hujan menuju ke Darby Park yang terletak 20 meter dari menara PNB. 20 meter dirasakan seperti 20 kilometer sahaja di dalam hujan lebat.

Walaupun payung yang aku gunakan adalah berkualiti tinggi (payung AVON dapat free), namun masih gagal mengekang air daripada terpercik mengenai pakaianku. Air pula mengalir deras di tanah, membasahkan kasutku. Mujur kasut kulit Clarks, kalis air dan tahan lasak!

thumbdrive yang bersalah menyebabkan aku basah

Segera aku menaiki lif ke B2, memicit butang membuka pintu kereta, masuk lalu ambil botol air mineral TaHa (Tabung Haji) dan USB ungu itu. USB ini amat penting sekali dalam kerjayaku. Ia memuatkan beberapa fail penting yang sukar jika tiada di sisi. Antara fail yang paling penting adalah lagu 'Kalimatan' dendangan Talib al-Habib. Memang setiap hari aku dengar ulang kali lagu ni, di samping mengharapkan pahala daripada Allah setiap kali mulutku mendendangkan lagu ni. Lagu ini berkisar tentang pesanan Rasulullah S.A.W:

“Dua kalimat yang ringan di lidah, berat dalam timbangan, dicintai Allah Yang Maha Pengasih, (yaitu),

سُبْحَانَ الله وَ بِحَمْدِهِ، سُبْحَانَ اللهِ الغَظِيْمِ
ّ
“Maha suci Allah dan segala puji bagi-Nya, maha suci Allah Yang Maha Agung.”
(HR. Bukhari dan Muslim)

Pulang semula ke pejabat, aku segera naik dan mencucuk USB ke dalam komputer lalu mendengar lagu ini. Saat aku menulis ayat ni, mungkin dah kali ke-8 aku ulang lagu ni.

(menaip dengan gembira mendengar lagu Kalimatan)




<span class=

1 comment:

Robert Anthony said...

After a few days because of this addictive feeling, Robert came back to his wife. However, he continued in the same way as violence and insulting Robert Anthony. I agree with deliberate creation method.