>

Tuesday, December 20, 2011

Belajar Sampai Mati

بسم الله الرحمن الرحيم

"Korang takkan buat apa yang korang belajar tu nanti", pesan seorang senior PNB kepadaku beberapa tahun dahulu.

Sewaktu aku masih berada di UK dahulu, kekecewaan melanda hatiku kerana dimaklumkan bahawa peluang untuk kami menceburi bidang yang kami pelajari di universiti adalah tipis. Aku sebagai contoh, pulang dengan sekeping ijazah Bioteknologi daripada sebuah universiti terkemuka luar negara, Imperial College London, namun pulang dan berkhidmat sebagai eksekutif pelaburan di Permodalan Nasional. Kekecewaan yang jelas tergambar apabila difikirkan penat lelah 3 tahun menimba dan mendalami ilmu bioteknologi, seolah-olah sia-sia sahaja apabila pulang nanti. Sebaliknya, aku perlu bermula dari awal, belajar asas kewangan dan pelaburan apabila memasuki PNB nanti.

Begitu berkecamuk hati ini dan sakit rasanya setiap kali memikirkannya. Kontrak yang kami tandatangani seolah-olah memerangkapku dalam realiti ini.

September 2011. Aku melaporkan diri di PNB. Gembira hati bertemu rakan-rakan lama, bergelak tawa dan riang. Aku melupakan sebentar kegusaran hati mengenai apa yang bakal aku hadapi.

Memasuki kelas kami, otak aku diisi dengan ilmu kewangan dan pelaburan, ditambah lagi dengan ilmu ekonomi dan perniagaan dan yang paling aku tidak minat adalah perakaunan. Tidak pernah terlintas dalam fikiranku semenjak kecil lagi yang aku akan buat perakaunan. Namun itu hakikat yang aku terpaksa telan. Aku merasakan diri ini kerdil berbanding rakan-rakan yang memang berlatarbelakang subjek yang berkaitan. Aku pula, masih terkapai-kapai nak membiasakan diri dengan terma baru dalam hidup ini. Balance sheet, financial statement, dividend yield, return on asset, return on investment, semua terma ini terpaksa aku telan sampai nak termuntah.

Kini, setelah hampir 4 bulan bekerja, dengan penuh pelik, aku tanpa sedar semakin menyukai pekerjaan ini (OK, sekarang baru sedar). Walaupun suatu ketika dahulu aku merasakan rugi kerana tidak dapat mengamalkan ilmu bioteknologiku, hari ini, aku memandangnya pada sudut yang berbeza. Aku merasakan aku bertuah kerana dapat bekerja di sini. Selain ilmu bioteknologi, sekarang aku mempelajari berkenaan ekonomi serta perniagaan. Skop pembacaanku juga semakin luas, begitu juga peluang mengembangkan pengetahuan. Aku seronok kerana dapat belajar banyak perkara baru. Mana nak cari seorang 'biotechnologist' yang boleh berbicara mengenai ekonomi, pelaburan dan politik?

Alhamdulillah, peluang untuk belajar di PNB amat luas. Dari ilmu kewangan hinggalah ilmu agama, semuanya boleh dipelajari dengan baik di sini. Antara tempat kegemaranku adalah perpustakaan PNB. Khazanah ilmu di sini amat luas sekali. Pelbagai genre buku boleh didapati, daripada pengurusan, kewangan, motivasi dan agama. Buku agama di sini bukan calang-calang, banyak buku dan kitab-kitab yang sukar didapati dan aku pasti, kalau ada pun dijual, harganya mesti super duper mahal. Antara yang paling aku minat adalah Encyclopedia of Islamic Finance.

Peluang untuk belajar di PNB juga amat luas. Banyak kelas-kelas yang boleh dihadiri, daripada Finance kepada pengurusan kendiri. Semua ilmu ini harus dikutip dan kita kuasai.

Minat aku sekarang telah bertukar kepada Pengurusan Kewangan Islam. Aku boleh menghabiskan masaku membaca bahan berkaitan tajuk ini. Namun, selain itu, aku masih membaca bahan-bahan mengenai biologi, sains, teknologi dan sejarah. Malah, semua bahan-bahan bacaan ini boleh didapati di perpustakaan PNB.

Jika anda senasib denganku (bekerja benda yang anda ti dak minat), daripada kita melihat secara negatif kerja itu, ambil sisi positifnya, belajar dan kuasai sebaiknya tugas kita itu, insyaAllah, kita akan menjadi insan yang lebih berguna kepada masyarakat. Belajar itu bukan hanya ketika di sekolah atau universiti, sebaliknya belajar itu adalah sehingga kita mati.

Aku adalah pelajar dan akan terus belajar sehingga Allah mencabut nyawaku.

Photobucket

2 comments:

Anonymous said...

I do consider all of the ideas you've introduced in your post. They are very convincing and can certainly work. Nonetheless, the posts are very brief for beginners. Could you please prolong them a little from subsequent time? Thank you for the post.

my web-site; great public relations

Camry Mobil Hybrid Terbaik Indonesia said...

Anda tahu persis apa yang harus dilakukan untuk menjadi sukses tetapi blok Camry mobil hybrid terbaik Indonesia dan pikiran Anda, Anda karena kami tidak menyukai perubahan. Anda perlu memaksakan diri di awal dan membangun kebiasaan Camry mobil hybrid terbaik Indonesia. Setelah beberapa waktu, ini kebiasaan yang sama akan menjadi alami dan Anda akan menjadi sukses.