>

Sunday, August 8, 2010

Muslim Overseas Camp 2010

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, tahun ini, aku diberi lagi peluang untuk menyertai program yang diadakan setiap tahun untuk pelajar KYUEM yang akan ke luar negara, Muslim Overseas Camp (MOC). Tahun ini, program diadakan di Taman Pertanian Malaysia, Bukit Cahaya Seri Alam, Shah Alam, Selangor. Tempat ini terletak di dalam sebuah taman yang dikelilingi pohon menghijau dan udara segar rimba!!!

Ini merupakan tahun keempat berturut-turut aku menyertai MOC. Kali pertama aku ke MOC adalah sewaktu aku tahun kedua di KYUEM (2007), pada waktu tu, aku menyertai MOC batch 8 (batch seniorku) selaku pemerhati dan wakil MUSCOM. Kali kedua adalah sewaktu aku nak fly (2008), menjadi peserta dan AJK Promosi. Kali ketiga adalah pada tahun lepas (2009), aku menjadi ketua fasilitator dan alhamdulillah, tahun ini datang pula sebagai Pengarah Modul.

Menjadi pengarah modul bukanlah suatu tugas yang mudah. Aku perlu berusaha mencari penceramah untuk mengisi program. Penceramah pula, bukanlah orang yang tidak sibuk, kadang-kadang perlu bertoleransi dalam masa slot mereka. Namun, memikirkan untuk memberi yang terbaik kepada peserta, aku tidak berputus asa. Penceramah tahun ini adalah Ustaz Hasrizal, Prof Hamdi dan Ustaz Ridha. Sewaktu berurusan dengan mereka, skill common sense aku diuji dengan hebatnya. Adab-adab berkomunikasi dan professionalisme juga menjadi taruhan.

ustaz Hasrizal

ustaz Ridha

Selain penceramah, aku juga perlu menyambung puzzle2 untuk membentuk suatu modul yang lengkap untuk melahirkan graduan MOC yang mempunyai survival skill yang mapan, pengetahuan yang luas, keyakinan diri serta mempunyai prinsip. Terima kasih kepada Hypo Hafizuddin, Akmal Amri, Hamizah Hanapi serta Fatin kerana menjadi tulang belakang membantu aku merangka modul.

Modul ibarat skrip. Yang melakonkan pula, adalah fasilitator. Tanpa pelakon yang baik, mesej cerita akan sukar untuk disampaikan malah mungkin juga disalahertikan. Alhamdulillah, kami berjaya mengumpul 24 fasilitator yang komited dengan tugas mereka. Namun, aku sendiri rasa mencabar menguruskan 24 fasilitator yang mempunyai latar belakang berbeza, minat yang berbeza serta perwatakan yang berlainan. Benar, menguruskan manusia itu lebih jauh mencabar berbanding menguruskan benda. Melayan kerenah fasilitator sedikit sebanyak mengajar aku erti kesabaran dan mematangkan skill pengurusanku.

Melihat wajah adik-adik peserta yang akan ke luar negara ini, penuh dengan sinaran semangat dan tenaga. Aku terbayang diri aku 3 tahun dahulu ketika aku berada di tempat mereka. Nervous, berkobar-kobar dan berfikiran tulus suci ingin berjaya di UK dan Ireland. Namun, ada kalanya melihat mereka kebosanan, hilang fokus, sedikit sebanyak mengguris hati aku. Kekurangan modul itu adalah pasti, adakah aku telah menjalankan tanggungjawab yang diamanahkan ini dengan baik?

think tank ku (tiada dalam gambar, Dzull)

Terima kasih juga kepada think tank ku, Hypo Hafizuddin, Ariff Ismail (Yorke), Khairul Anwar serta Dzullfefry. Mereka hadir bukanlah sebagai fasilitator, tetapi sebagai AJK pelbagai tugas; pemandu, jurukamera, MC dan sebagainya. Aku amat kagum dan berterima kasih dengan kehadiran mereka, merekalah yang menjadi ahli mesyuaratku untuk menentukan perubahan tentatif, apabila mereka disuruh merangka suatu permainan, dengan pantas mereka menyediakan bahan seperti yang disuruh. Ibarat dalam perang, perlu untuk ada sahabat yang sehati sejiwa, sama-sama berjuang dengan kita. Itulah mereka.

Erti hidup pada memberi

Itulah kata-kata yang sering dilafazkan oleh ustaz Hasrizal. Dahulu, aku tidak berupaya untuk menghadam kata-kata ini melalui perbuatanku. Namun, setelah menginjak lebih dewasa, sedikit demi sedikit aku mula menghayati kata-kata ini. Mungkin sekali lihat, dirasakan para peserta MOC lah yang paling banyak menerima ilmu dan pengalaman melalui program ini. Tapi bagi aku, penganjurlah yang paling banyak menerima kebaikan daripada penganjuran program. Melalui penganjuran programlah yang berupaya membentuk aku hari ini.

Di MOC, setiap malam, aku tidur di atas lantai sejuk dewan. Dewan pula dewan terbuka. Berselibutkan embun, bertemankan nyanyian cengkerik. Kesejukan malam menjadi cabaran setiap malam di MOC. Mujur ada rakan-rakan yang menemankan, seperti Amir Hashim Soksek KYUEM, Hypo Hafizuddin dan Khairul Anwar, malam yang dingin terasa hangat semula, malam yang panjang terasa amat pendek.



Kadang-kadang aku rasa bersalah, ketika aku ingin melelapkan mata, ada AJK dan fasi ku yang masih mengadap komputer menyiapkan modul, meniup belon dan membuat persiapan untuk hari seterusnya. Aku pula, selesa berehat. Ada kalanya, ketika aku sudah kenyang, baru aku sedar, ada AJK dan fasi yang masih belum menjamah makanan. Aku tahu, akulah sepatutnya yang paling akhir kenyang, akulah yang sepatutnya paling akhir berehat, namun aku sering lupa.

ustaz Maliki dan CEO kolej, En Azman

Kepada semua rakan-rakan peserta, AJK, fasilitators dan super seniors yang terlibat secara langsung mahupun tidak langsung di dalam penganjuran MOC tahun ini, seinfiniti kemaafan andai program ini tidak mencapai expectation anda. Maafkan juga andai terdapat sebarang kesilapan, kekurangan dan kekasaran bahasa. Terima kasih kerana sanggup volunteer untuk bersama-sama di dalam MOC. Tidak terbalas jasa anda semua melainkan hanya doa untuk keselamatanmu di dunia dan akhirat. Moga Allah membalas jasa anda semua....

Peserta Muslimin

Peserta Muslimat
Photobucket

3 comments:

Syukri Sapuan said...

terima kasih jpah si org kuat moc =)

Miss Shaukat Ali =) said...

salam jepah
thx alot to u n ur team..
i know it is not an easy job..
sy minta maaf jgak jika terdapt apa2 salah..belajar dr pengalaman..
InsyaAllah,,kalau diberi peluang mcam awak, sya pun teringin to be fc nex year..ahaha, berilmu n berbudi.. doakan result saya n friends.. =)

Izuan Leicester said...

Waa Jepah, Pehal emosi sangat post ni.. Nak nangis aku baca..
Haha